Di dunia kita yang semakin terhubung, data berperan penting dalam hampir semua hal yang kita lakukan. Data mempengaruhi cara kita melakukan pencarian, berbelanja dan melakukan aktivitas di dunia maya, bahkan mempengaruhi cara perangkat kita bekerja. Kini orang-orang lebih sadar akan pentingnya melindungi informasi pribadi, tetapi mereka juga menyadari informasi tersebut bernilai dan dapat digunakan untuk meningkatkan pengalaman online mereka. Penelitian terbaru menemukan bahwa lebih dari setengah (53%)[1] konsumen global percaya bahwa pertukaran data penting untuk kegiatan masyarakat. Hampir sama banyaknya (47%)1 dengan senang hati berbagi data dengan bisnis atau perusahaan untuk mendapat keuntungan yang jelas.

Sejalan dengan ini, pengguna Samsung Galaxy dapat memutuskan siapa yang melihat data mereka dan bagaimana data itu digunakan. Sebagai bagian dari pembaruan untuk One UI 5, Dashboard Keamanan dan Privasi (Security and Privacy Dashboard) di perangkat Galaxy telah ditingkatkan untuk membuat keamanan data lebih mudah dikelola.

Menu keamanan dan perlindungan informasi pribadi telah digabungkan, menginformasikan pengguna informasi yang mungkin berisiko. Pada satu menu yang mudah diakses, Dashboard dapat menampilkan status keamanan setiap item, memungkinkan pengguna mengubah pengaturan dengan cepat dan mengelola risiko dengan lebih mudah. Item yang dapat memberi dampak terbesar pada keamanan digital — termasuk Lock Screen, Accounts, SmartThings Find, App Safety, dan Updates— kini dapat diakses langsung di bagian atas dasbor, dan peringatan intuitif berwarna merah, kuning, atau hijau menunjukkan kilasan masalah dan memberi indikator yang jelas jika ada masalah keamanan. Hub yang ditingkatkan mencakup action prompt yang instan, seperti pemberian izin / permission, yang membuat keputusan data lebih transparan.

Ketika membahas perlindungan informasi pribadi, memonitor pemberian izin ke aplikasi adalah salah satu cara paling sederhana untuk memastikan data Anda tidak tersebar tanpa sepengetahuan Anda. Berikut adalah empat pemberian izin penting yang membantu pengguna memegang kembali penyebaran data mereka hanya dengan beberapa klik pada perangkat Galaxy mereka:

Mengelola Iklan dengan Mudah: Belanja online kian populer, dan dengan begitu banyak platform dan aplikasi, iklan dan rekomendasi dapat membanjiri konsumen dengan cepat. Bagi penyuka belanja yang memilih untuk tidak diserbu iklan, mereka dapat membuka Security and Privacy Dashboard, klik tab Privacy, lalu buka menu Ads dan pilih “Delete AD ID”. Ini berarti pengguna dapat menghindari rekomendasi yang tidak diinginkan saat mereka berbelanja dan menggunakan aplikasi favorit mereka.

Mengontrol Izin Mikrofon dan Kamera: Pengguna Galaxy dapat memilih berapa banyak data yang dapat diakses oleh aplikasi tertentu. Pengguna mungkin memerlukan pemberian izin aplikasi yang berbeda tergantung pada situasinya. Gamer, misalnya, seringkali perlu berkomunikasi dengan orang lain saat bermain. Namun, jika pengguna menemukan aplikasi game dapat mengakses mikrofon perangkat mereka setiap saat, mereka dapat membuka menu Privacy di Security and Privacy Dashboard untuk mengatur ulang preferensi mereka — termasuk mencabut akses mikrofon saat aplikasi tidak digunakan atau memilih untuk tidak membuka akses mikrofon sama sekali. Pilihan yang sama tersedia untuk akses kamera.

Mengelola Layanan Berbasis Lokasi dengan Mudah: Lokasi adalah salah satu titik data terbesar yang dapat dikontrol oleh pengguna seiring dengan banyaknya aplikasi yang menggunakan layanan berbasis lokasi. Karena semakin banyak aplikasi yang terus mengawasi letak keberadaan pengguna, menu Privacy di Security and Privacy Dashboard memungkinkan orang melihat aplikasi apa yang telah melacak lokasi mereka dalam 24 jam terakhir. Pengguna dapat dengan cepat memilih pengaturan baru, seperti membagikan lokasi hanya saat menggunakan aplikasi untuk hal-hal seperti transportasi online atau tidak sama sekali. Dengan mengubah pengaturan berdasarkan preferensi individu, pengguna dapat menonaktifkan pelacakan lokasi yang presisi, hanya memberikan izin untuk pelacakan perkiraan lokasi.

Menjaga Pembaruan Preferensi Aplikasi: Banyak aplikasi diunduh untuk aktivitas tertentu, kemudian dibiarkan terpasang dan tidak digunakan untuk jangka waktu lama. Seringkali, pengguna tidak menyadari bahwa aplikasi ini mungkin terus melacak data dan aktivitas mereka berbulan-bulan setelah diinstal, baik aktif digunakan atau tidak. Untuk mencegah aplikasi mengakses lebih banyak data dari yang diperlukan, perangkat Galaxy akan secara proaktif melindungi privasi pengguna dengan menghapus izin dari aplikasi yang sudah tidak digunakan setelah beberapa waktu. Jika pengguna ingin memulihkan pemberian izin, Security and Privacy Dashboard memudahkan pengguna melakukannya sesuai keinginan.

Mengimbangi perkembangan dunia dimana kehidupan kita menjadi lebih terpusat pada penggunaan data, Samsung akan terus memprioritaskan keamanan dan privasi pengguna. Samsung akan memastikan pengguna Galaxy dapat mengelola data sesuai preferensi mereka, memberdayakan mereka untuk mudah menavigasi dunia yang semakin digerakkan data.

[1] Global Data & Marketing Alliance: “Global Data Privacy: What the Consumer Really Thinks” 2022

SHARE

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here